Galeri kami

blog 'tak aktif', tapi facebook terus aktif (hehe)

Twitter Updates

There was an error in this gadget

Sunday, 1 May 2011

Anwar Tidak Perlu Bersumpah Laknat!

by wargamarhaen 
NAMPAKNYA mereka yang mengaku golongan na amanun gila-gila meminta supaya Anwar Ibrahim bersumpah laknat menafikan apa yang didakwa ke atasnya termasuk meliwat, melayan pelacur, pengkhinat dan sebagainya.

Bagi mereka nampaknya sumpah adalah segala-galanya. Sumpah akan dapat menghuraikan segala masalah dan memberi keputusan yang jelas. Memang begitu, tetapi soalnya apakah mereka benar-benar termasuk dalam golongan na amanum? Kalau mereka termasuk dalam golongan disebut Allah itu, maka sumpah laknat itu boleh dilakukan. Tetapi kalau mereka berada di luar golongan itu, hanya menjadi golongan Umno, atau termasuk dalam fasikun mereka tidak berhak untuk bersumpah apa lagi meminta orng lain bersumpah.



Paga ini anak seorang tokoh Umno telah menghubungi saya untuk mengetahui perkembangan politik semasa. Dalam percakapan itu beliau ada menyebut dan mempersoalkan kesucian ketiga orang Datuk T yang bersumpah itu. Mudah saja katanya, sebelum mereka bersumpah untuk memburukkan diri Anwar, elok beliau bersumpah dan menyemak diri mereka dulu. Beliau mendakwa dia kenal sekor-sekor Datuk T berkenaan.


"Sebelum mereka bersumpah, mereka patut bersumpah bahawa mereka tidak minu arak, mereka tidak tipu bini, mereka tidak main perempuan.... itu dulu yang patut mereka buat," kata anak tokoh Umno itu. "bukan minta Anwar bersumpah," tambahnya.

Lantas beliau menyifatkan apa yang berlaku sekarang ini menunjukkan Umno sudah desparate. Umno sudah tertekan. Umno sudah merasai nyawa mereka sudah berada di hujung tali ganung. Rakyat akan menanti masa saja untuk menjatukan pelantar ke bawah yang kemudian jasad Umno akan terhenjuk ke bawah dan lehernya akan terjerut.

Dalam pada itu beliau kesal atas sikap polis yang double standard dalam tindakan mereka berhubung kes ini. Sikap polis ini juga menjadi baja subur untuk rakyat bencikan Umno kerana Umno menguasi kerajaan dan polis.

Penglibatan polis membantu mengecerkan dalam isu video lucah ini jelas sekali. Beliau bertanya siapa yang menyebar video berkenaan? Bukankah satu salinan diberikan oleh Datuk maualaf itu kepada polis? Soalnya kalau video itu disebar oleh Datuk T kenapa tindakan tidak diambil? Begitu juga dengan penyebaran berleluasa oleh bloger, tv3, Utusan dan Berita Harian dan lain-lain kenapa dibiarkan. Ini menunjukkan penyebaran itu direstui oleh pihak berkuasa.

Saya rasa apa yang diperkatakan oleh anak tokoh Umno itu sudah difahami oleh banyak rakyat. Rakyat sudah tahu hujung pangkatnya. Kerana itu sokongan rakyat tidak berubah kepada Pakatan Rakyat dan juga Anwar Ibrahim. Bukti terbaru kalau rakyat sudah termakan dengan kempen, fitnah dan provokasi Umno, dengan isu video itu sudah pasti ceramah Anwar di Machang malam tadi tidak dihadiri ramai orang.

Tetapi apa yang berlaku malam tadi dewan Majlis Daerah Machang penuh dilimpahi manusia. Khabarnya lebih 10,000 yang hadir. Itupun dalam keadaan ceramah itu disebatoj dan polis cuba menganggu dengan mengadakan sekatan jalan raya. Kalau tidak adakan sekatan jalan raya, sebotaj tentu angkanya akan mencecah puluhan ribu.

Umno sudah tidak dapat menghalang rakyat dan memancing rakyat supaya menolak Anwar dan pembangkang. Dari segi mental Najib sudah kalah bila bertempur dengan Anwar. Segala tektik yang dilakukan semuanya tidak menjadi. Tektik-tektik yang dihalkan demokrasi dan juga dihalalkan agama sudah tidak diguna pakai lagi. Kerana dasparate itu menyebabkan Umno terpaksa mengguna tektik dan strategi kotor. Hanya mereka yang berada dalam keadaan tertekan saja akan melakukan atau menggunakan isu-isu diluar kewarasan manusia.

Situasi Umno dan Najib hari ini tak ubah seperti insan yang dahagakan air di tengah panas terik. Mereka akan menerkam apa saja bayangan yang persis air kerana terlalu haus. Kalau diberikan minyak gas sekalipun mereka akan hirau kerana terlalu haus. Mereka tidak sedar selepas terminum minyak gas mereka akan kojol.

Sekarang ini yang riuh dalam media massa ialah meminta Anwar bersumpah laknat. Mereka akan menggunakan desakan sumpah itu untuk menyalahkan Anwar. Mereka akan tunjukkan kepada rakyat apabila Anwar tidak mahu bersumpah menunjukkan Anwar bersalah. Itulah gambaran yang mereka mahu.

Anwar tidak payah bersumpah. Sumpah atau tidak orang tidak mempercayai apa yang ditayangkan dalam video berkenaan. Harapan untuk menunjukkan Anwar seorang pemimpin tidak bermoral tidak kesampaiaan kerana mereka yang melaksana projek video itu jauh lebih tidak bermoral.

Umno sudah silap dalam hal ini. Merkea patut meminta sembilan Mutfi yang melaksanakan projek berkenaan. Tatapi masalahnya apakah sembilan Mufti sanggup melakukannya? Khabarnya Umno sudah memanggil bberapa orang ulamak untuk menjadi agen penyebaran video berkenaan tetapi mereka tidak setuju. Kenapa mereka tidak setuju kerana mereka tahu apa yang dilakukan Umno itu dikutuk Allah sampai ke hari akhirat.

Saya yakin kalau cara dilakukan Umno untuk membusuk dan menjahamkan Anwar itu benar dan hak Mufti pertama yang akan mengepalai projek berkenana ialah Harussani Harun. Bekas Mufti Perlis, Dr Mohad Asri Zainail Abidin juga akan ikut sama melaksanakan projek berkenaan, menjadi tukang sebar video lucah. Tetapi kerana mereka tahu akan dosa perbuatan itu, sedar akan fitnah itu boleh menghuru harakan keadaan, mereka tidak memohon untuk menjadi penyebar projek berkenaan.

Mungkin seleas Mufti dan para ustaz lain menolaklah maka ia ditanderkan kepada Datuk T untuk menyebar video berkenaan kononya untuk kepentingan bangsa dan negara! Jadi tindakan Anwar tidak bersumpah laknat, adalah tepat. Tepat kalau Anwar sedia dilaknat rakyat kerana hanya beliau tidak mahu bersumpah dari beliau wewenang ikut sama mempermainkan sumpah. Bagi mereka yang tahu nilai dan mutu sesuatu logam itu mereka akan cuba menyimpannya sebaik mungkin dan tidak akan diletak merata. Begitulah Anwar mengenai sumpah laknat ini.

No comments:

Post a Comment